Monday, December 6, 2010

BEKAM DAN WAKTU

WAKTU YANG TERBAIK UNTUK BERBEKAM

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, “barangsiapa berbekam pada tanggal 17, 19 dan 21 bulan hijriah maka itu adalah hari-hari yang menyembuhkan segala macam penyakit”.

Imam Sayuti RH berpendapat bahawa berbekam pada tanggal-tanggal seperti di atas memang baik bila badan dalam keadaan sihat, tetapi jika orang yang berkaitan sedang sakit atau sangat memerlukan perawatan dengan cepat, kita tidak harus mengikuti tanggal-tanggal tersebut.
Orang-orang soleh dahulu seperti Imam Ahmad rahmatullah alaihi berbekam apabila darah beliau sedang membengkak. Sahabat Rasulullah SAW, Abu Musa Al Ansyari RA berbekam di waktu malam hari.

Ibnu Sina di dalam kitabnya “Al Qanun fii Thibb” menyebut mengenai waktu yang terbaik untuk berbekam iaitu di antara jam 2 dan 3 petang kerana pada waktu tersebut saluran darah sedang mengembang dan darah-darah yang mengandungi toksid dangat sesuai dikeluarkan.

HARI BERBEKAM

Dari Nafi’ dari Ibnu Umar RA yang berkata, “wahai Nafi’, berbekamlah dengan berkah dari Allah pada hari Khamis, berupayalah menghindari berbekam pada hari Rabu, Jumaat dan Sabtu. Berbekamlah pada hari Isnin dan Selasa, kerana itu merupakan hari dimana Ayyub disembuhkan dari bala’ dan Allah menimpakan bala’ kepadanya pada hari Rabu, kerana sesungguhnya penyakit kusta dan belang mulai muncul selalu pada hari Rabu atau malam Rabu.”

Sebagai seorang herbalis Muslim, kita harus menolong mereka yang memerlukan pertolongan tanpa mengira masa, pangkat dan golongan dengan ilmu yang telah Allah SWT anugerahkan kepada kita.

Berilah sentuhan-sentuhan ilahiah serta memohon kepadaNYA, kerana berbekam seprti juga meminum ubat hanyalah suatu cara pengubatan, sedangkan yang menyembuhkan adalah Allah SWT yang bersifat Asy Syafi.

Disebabkan bekam adalah sunnah Rasulullah SAW maka ianya mempunyai suatu rahsia dan hikmah yang luar biasa dari segi pengamalannya dan bagi ummat Islam yang yakin dengannya, pasti membawa kebaikan yang banyak.

Sabda Rasulullah SAW, “barangsiapa menghidupkan sunnahku sesungguhnya dia mencintai aku, barangsiapa mencintai aku sesungguhnya dia bersama aku didalam syurga” (HR Abu Daud)

2 comments: